<div style='background-color: none transparent; float:right;'><a href='http://www.rsspump.com/?web_widget/rss_ticker/news_widget' title='News Widget'>News Widget</a></div>

(1) HOW TO FIND THE MOST SUITABLE METHODE for TEACHING SOUL

Bagian PERTAMA

Preface

Saya mencemaskan anakku yang lahir setelah hampir 8 tahun pernikahan. tersemat di Akta Kelahiran Najwa Dzikrina Istighfarah binti Zulkarnain, usia 6 tahun disusul Abdillah Tanjung, 3.5 tahuh. Kakak beradik  ini menjadi lubuk curahan hati. Najwa sekolah Pre-School  dan ini menjadi sumber keresahan sebab akan masuk Elementary School.  
Saya termangu membandingkan sekolah SD tahun 1970-an dengan kondisi belasan tahun terakhir. Dimasa itu salah seorang teman satu kelas dan juga tetangga belakang rumahku hanya anak buruh cuci, namun dengan sistem  pendidikan saat itu memungkinkan dia meraih master sains dan status sosial terhormat.
Banyak anak buruh tani miskin di pedesaan Jawa namun anaknya mampu kuliah di universitas Negeri. Demikian juga dengan salah satu kawan kuliah saya seangkatan di Fakultas Ekonomi UGM pada pertengahan tahun 1980-an adalah anak petani miskin di Bantul Yogyakarta namun dia mampu membiayai kuliah dari  mengayuh becak. Maka tercipta peluang terjadi  Mobilitas Sosial Vertikal, melepaskan diri dari kungkungan kemiskinan.
Tapi apa yang terjadi sekarang?
Alamaak! Biaya masuk Pre-School berkisar ratusan ribu hingga  jutaan rupiah dan SPP bulanan pada kisaran puluhan ribu hingga ratusan ribu.  Kampus Almamater-ku yang dijuluki Kampus Rakyat pun melambungkan biaya kuliahnya.  Sehingga bisa jadi anak yang ayah-ibunya lulusan sarjana dari Universitas Gadjah Mada,  tapi karena hidupnya kurang beruntung tidak lagi mampu membiayai kuliah anak.
Apa nak jadi!.   Sekolah sarat biaya dan masuk pusaran   Kapitalisme-Pendidikan yang awalnya implikasi policy negara yang tunduk pada  intervensi Asing melalui para menir IMF dan World Bank dengan advise KURANGI SUBSIDI di semua lini sehingga negara tidak berdaya lagi memberdayakan rakyat. IMF sudah tahu ini resep untuk memperlemah RI.
28 April 2011 Menteri Keuangan Agus Martowardoyo menyatakan rencana pemerintah menghapus subsidi BBM dengan meniadakan premium. "Hapus artinya tidak diteruskan. Pertamakali subsidinya kemudian produknya, kan oktannya juga kurang tinggi" tegasnya. Bencana bisa dibayangkan karena kenaikan price BBM adalah hulu dari semua inflasi.
Tanpa subsidi akan terjadi proses pemiskinan struktural - orang tetap melarat karena dia miskin dan tidak ada akses modal pinjaman - tidak ada lagi BUUD (Badan Usaha Unit Desa), KUT (Kredit Usaha Tani) dan Koperasi Unit Desa untuk mengentaskan petani miskin. Akses pendidikan semakin tertutup bagi rakyat miskin sebab subsidi tidak lagi mencukupi.
Yang tertinggal hanya romantisme masa lalu. Dimana sebelum pukul 07.00 anak-anak miskin  tanpa alas kaki, celana pendek dan baju beragam (belum ada wajib seragam) anthusias berangkat sekolah membawa buku paket yang boleh dibawa pulang. Mereka lantang menceritakan cita-cita di depan kelas dan berani bermimpi tentang masa depannya.
Catatan : Murid SD tahun 1970-an diperbolehkan tanpa alas kaki terutama di desa, saya sendiri meskipun tinggal di kota Yogyakarta mulai bersepatu di bangku kelas 5 atau naik ke kelas 6.  

Metode Pendidikan Jiwa

Sebenarnya bukan biaya yang saya cemaskan tapi sistem pendidikan yang TERLALU Intelektualistis yang menjadi mimpi buruk dan mulai dirasakan di  tingkat Dasar hingga tingkat Diploma dan Sarjana. Kurikulum pendidikan  terlalu Job-Oriented. Motif  kuliah  pun paling dominan dipastikan untuk menjadi orang kaya dengan status sosial baik.
Tujuan mengubah nasib melalui pendidikan memang tidak salah tetapi hampir tidak ada orang menuntut ilmu (bersekolah) karena kecintaan pada ilmu itu sendiri, apalagi pada sistem pendidikan kapitalistik.
Kondisi sebaliknya terjadi pada lembaga pendidikan Islam yang dituduh     Terlalu Transedental atau Terlalu Spiritualistis disertai penyimpulan bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan atau semakin mendalam materi ajaran Islam maka akan semakin sukar dipahami pikiran atau bahkan dianggap diluar pengertian dan pengalaman manusia biasa. Ujungnya dipandang tidak rasional dan tidak memiliki link dengan dengan kehidupan modern.

Pendidikan Islam tidak mengenal dikotomi - tidak ada pemisahan urusan dunia dan masalah spiritual. Pengajaran Islam meliputi seluruh aspek kehidupan. Tidak melulu intelektualistik yang menghasilkan kepribadian Rasional, Pragmatis dan serba praktis dan tidak pula melulu spiritualistik yang terlalu asyik dengan ritual ibadah.

Islam memiliki pengajaran unik, konsep pendidikan menekankan ILMU dan ILMU dalam Islam berdimensi IMAN dan AMAL. Itu sebabnya  Konsep Pendidikan Islam sangat menuntut pemahaman 2 hal : 
(1)  Bagaimanakah kedudukan IMAN, ILMU dan AMAL dalam jiwa  (2)  Bagaimanakah cara menanamkan itu semua ke dalam jiwa.
-------------------------------------------------------
Saya kesulitan menemukan tempat pendidikan dengan visi seperti itu di sekitar kediaman saya. Ada SD Islam Terpadu tapi terlalu mahal dan ikut pusaran intelektualistik dan sering iklan SDIT  mencantumkan Iman-Ilmu-Amal atau membentuk generasi Rabbani. Faktanya jauh dari harapan.
Pilihan pesantren harus cermat apalagi pesantren baru tumbuh menjamur, dengan label Pesantren Modern dan seterusnya. Salah pilih anak kita akan menganut ajaran Islam sesat. Saya sangat menghindari pesantren yang berafiliasi NII seperti Az-Zaituun dan semacamnya. Saya antipati dengan pesantrennya kaum Salafi-Wahabi yang suka mengkafirkan muslim lain termasuk ayahnya sendiri atau mulutnya selalu basah menyebut ini dan itu Bid'ah, Lemkari, LDII dan lebih lagi Ahmadiyah.
Setelah itu juga perlu mencermati siapa pemangku pondok pesantren. Apakah adab/etika santri & ustadznya menjadikan kitab Ta'lim Muta'allim sebagai rujukan.   
Nampaknya dibutuhkan pengorbanan IKHLAS dari berbagai kalangan yang berkepentingan dengan masa depan Kejayaan Islam. Bekerja bersama dan 'berijtihad' terus-menerus mencari sistem pendidikan yang paling cocok dan terintegrasi untuk PENGEMBANGAN JIWA ANAK DALAM SEMUA ASPEK KEJIWAAN.

Budaya IKHLAS mencintai ilmu dan memuliakan guru, yang juga lkhlas mentransfer ilmu, sementara ini hanya tersisa di pesantren salaf (Ingat bukan Salafi!) yang justru semakin ditinggalkan, dayeuh dan sebagian pesantren Modern, sisanya wallaahu a'lam.
Perlu diketahui, bagi santri pemula harus mengaji dan mengamalkan kitab 'Ta'liimu muta'allim' yang berisi adab (etika) Penuntut ilmu terhadap ilmu itu sendiri, terhadap guru, larangan dan anjuran bagi penuntut ilmu dan hal -hal lain yang relevan.

Kesimpulan

Semua pelaku dunia pendidikan Islam harus memahami benar bahwa jiwa manusia (nafs) adalah  OBYEK pengajaran dalam sistem Pendidikan yang akan diterapkan. Pemahaman terhadap Konsep Jiwa Manusia Dalam Pandangan Islam ini sangat-sangatlah dibutuhkan sebelum bicara tentang metode atau sistem pendidikan, sebab jiwa manusia memiliki bagian-bagian penting yang saling berkaitan.
Penekanannya adalah bagaimana ilmu itu berproses sehingga ilmunya melahirkan iman bukan bagaimana ilmu didapat (intelektualistik). Jika pendidikan Islam memperhatikan potensi batiniyah manusia maka akan lahir manusia-manusia tinggi ilmu dan iman sekaligus banyak amalnya. 

3 komentar dan respon:

Anonim mengatakan...

Take wisdoms whenever you meet wise.

Anonim mengatakan...

Lalu konsepnya Islam tentang jiwa itu seperti apa?

Anonim mengatakan...

Bagus ... lah! lalu mano sambungannyo?

Word of the Day

Article of the Day

This Day in History
Sanden Yogyakarta Jakarta Slideshow: Yusuf’s trip from Jakarta, Java, Indonesia to Yogyakarta was created by TripAdvisor. See another Yogyakarta slideshow. Create your own stunning slideshow with our free photo slideshow maker.
Free Backlinks Online Users

Delivered by FeedBurner

Google Translate

Add to Google
Translate to 32 LANGUAGES
Jpn
Indonesia

Sayangi Kendaraan Anda
ASURANSI MOBIL SHARIAH
contact :
yusuf.edyempi@yahoo.com
SMS......:...0815 8525 9555

Statistic

danke herzlich für besuch

free counters

SEO for your blog

sitemap for blog blogger web website

Recent flag visits


bloguez.com

STAGE OF MODERN CIVILIZATION SOME GREATEST ACHIEVERS OR THE ONES HISTORY WOULD REMEMBER SOME WAY - CAN YOU TRACK THEM BY NAME?