<div style='background-color: none transparent; float:right;'><a href='http://www.rsspump.com/?web_widget/rss_ticker/news_widget' title='News Widget'>News Widget</a></div>

Syrian Regime's Military Headquarters in Damascus was Conquered by Five Mujahid!

 

“Allah Maha Melaksanakan urusan-Nya akan tetapi kebanyakan   manusia tidak memahaminya.”

Mujahidin Front Pembela Penduduk Syiria (Jabhah Nushrah li ahli Syam) akhirnya merilis pernyataan resmi terkait serangan dahsyat terhadap Markas Besar Tentara Nasional Suriah di Damaskus, Rabu (26/9/2012). Selain mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut, Jabhah Nushrah juga menguraikan kronologi serangan heroik yang hanya melibatkan 5 orang saja.

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Berikut ini  uraian rinci tentang serangan yang penuh berkah dan peperangan yang penuh kemuliaan tersebut:

Fase pertama

Pada pagi hari Rabu tanggal 26 September 2012 M jam 07.00 pagi, sang ksatria pelaku serangan bom syahid, Abu Muhannad Asy-Syami berhasil membawa mobil bermuatan penuh bom ke arah yang sejajar dengan gedung Markas Besar Tentara Nasional dari arah selatan. Saat ia telah mencapai titik terdekat yang tepat dengan bagian tengah bangunan, ia meledakkan diri sehingga mengakibatkan kehancuran hebat di bagian gedung Markas Besar dari arah tersebut. Ledakan berkekuatan dahsyat itu mencapai bagian dalam gedung, menewaskan banyak tentara, melukai banyak tentara lainnya dan menimbulkan kepanikan serta ketakutan luar biasa terhadap tentara yang lolos dari ledakan.

kemuliaan Islamkemuliaan pejuang Islam

Fase kedua

Sebuah mobil penuh bom mengangkut regu perintis berkekuatan 4 orang mujahid Jabhah Nushrah pelaku serangan syahid. Mobil itu meluncur dari luar gedung ke pintu gerbang utama Markas Besar Tentara Nasional Suriah. Suasana kacau di kompleks gedung dimanfaatkan oleh keempat orang tersebut untuk memerintahkan para tentara yang piket di pintu gerbang untuk membuka pintu gerbang.

Para tentara tersebut mengira keempat saudara ini adalah para perwira tinggi yang bertanggung jawab atas keamanan Markas Besar. Mereka meyakini hal itu setelah melihat keempat saudara ini memakai seragam tentara yang sama dengan seragam yang mereka kenakan. Para tentara yang piket segera membuka pintu gerbang, maka mobil dan keempat saudara tersebut masuk ke dalam gedung dengan mengharap janji Allah Ta'ala:

ادْخُلُواْ عَلَيْهِمُ الْبَابَ فَإِذَا دَخَلْتُمُوهُ فَإِنَّكُمْ غَالِبُونَ وَعَلَى اللّهِ فَتَوَكَّلُواْ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ

"Masuklah kalian ke dalam pintu gerbang! Jika kalian telah memasukinya, niscaya kalian akan meraih kemenangan. Dan hendaklah kalian bertawakal kepada Allah semata, jika kalian benar-benar beriman." (QS. Al-Maidah [5]: 23)

Mereka pun menembak mati setiap tentara di depan mereka dan mulai melakukan serbuan masuk yang sangat berani.

Adapun serangan masuk ini mengingatkan kita kembali akan aksi heroiK sahabat Barra' bin Malik radhiyallahu 'anhu yang berbekal pedangnya saja menyerbu masuk ke dalam kebun kematian tempat nabi palsu Musailamah Al-Kadzab dan pasukannya mempertahankan diri. Keempat  saudara tersebut, semoga Allah mereka dan para syuhada' di sisi-Nya, menyerbu masuk ke dalam gedung Markas Besar Tentara.

Mereka menguasai lantai pertama gedung tersebut, dengan karunia dan pertolongan Allah semata, menembak mati setiap tentara dan perwira yang ditemui. Kemudian membakar bagian dalam lantai satu gedung. Mereka lantas meledakkan mobil penuh bom yang mereka parkir di pintu gerbang utama dengan remote control dari kejauhan. Akibatnya ledakan keras dan api melahap bagian depan gedung. Kebakaran bagian ini berlanjut sampai jam 16.00 sore, bahkan setelahnya.

Serangan bom syahid dari arah selatan markas besar tentara nasional Suriahmujahid Islammujahid Islam Syiria

Keempat saudara itu kemudian naik ke lantai dua gedung, semoga Allah meninggikan derajat mereka di surga, untuk menguasai lantai dua. Mereka menembak mati setiap tentara dan perwira yang mereka temukan, kemudian mereka membakar ruangan lantai dua gedung.

Setelah itu mereka naik ke lantai tiga dan bertahan di lantai paling atas gedung tersebut, setelah mereka menembak mati semua tentara dalam lantai itu dan para tentara yang berjaga di halaman gedung. Mereka mulai menahan gempuraan sengit pasukan rezim Bashar Asad yang berbondong-bondong datang sebagai bantuan bagi pasukan di Mabes itu.

Ke-4 saudara itu bertahan dalam lantai paling atas gedung dengan menggunakan DShk, roket RPG, senapan mesin dan senapan serbu. Pertempuran sengit berlangsung selama tiga jam penuh, antara sebuah pasukan dengan persenjataan dan amunis lengkap  melawan empat orang mujahid saja! Ya, hanya empat orang mujahid Jabhah Nushrah saja. Namun sungguh jauh perbedaan antara orang-orang yang berperang di jalan thaghut dan orang-orang yang berperang di jalan Allah ta'ala. Pertempuran itu baru berhenti saat masing-masing mujahid berpulang kepada rahmat Allah, semoga Allah menerima mereka dalam barisan para syuhada'.

Penyerangan ini sungguh peperangan yang sebenarnya, sebuah pertempuran yang sejati, mengembalikan dalam benak pikiran masyarakat apa yang bisa dilakukan oleh kaum beriman. Semoga operasi serangan ini dan serangan-serangan semisalnya mampu menghasung semangat mereka yang bercita-cita rendah.

Wahai umat Islam, janganlah menangisi kehinaan                                        Sungguh kemuliaan itu ditulis dengan pasukan-pasukan iman                                  Jika ia menimpakan kekalahan kepada rezim durjana                                        

Kamp training militer bagi lima mujahid pelaku serangan heroic terhadap gedung Mabes Tentara Nasional di DamaskusKelima mujahid tengah melakukan latihan persiapan serangan terhadap gedung Mabes Tentara Nasional di Damaskus
Kelima mujahid tengah melakukan latihan persiapan serangan terhadap gedung Mabes Tentara Nasional di DamaskusKe-5 mujahid tengah melakukan latihan persiapan serangan terhadap gedung Markas Besar Tentara Nasional di Damaskus

Pada hari ini, dengan karunia Allah semata, telah terbit atas umat Islam sebuah pagi yang penuh dengan kemuliaan iman dan pekikan jihad dari para singa Jabhah Nushrah saat mereka melancarkan serangan hebat terhadap Markas Besar Tentara di Umayyah Square di ibukota Damaskus. Maka markas besar itu menimbun para perwira militer, menjungkalkan singgasananya dan terbuktilah pada diri para mujahid yang heroik itu sabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wa salam, "Jika kami telah menyerang serambi negeri sebuah kaum, maka amat buruklah pagi hari para durjana."

Foto Markas Besar Tentara (Kepala Staf Tentara Nasional Suriah) beberapa saat sebelum mujahidin Jabhah Nushrah melakukan serangan

Allah Maha Melaksanakan urusan-Nya akan tetapi kebanyakan manusia tidak memahaminya

0 komentar dan respon:

Word of the Day

Article of the Day

This Day in History
Sanden Yogyakarta Jakarta Slideshow: Yusuf’s trip from Jakarta, Java, Indonesia to Yogyakarta was created by TripAdvisor. See another Yogyakarta slideshow. Create your own stunning slideshow with our free photo slideshow maker.
Free Backlinks Online Users

Delivered by FeedBurner

Google Translate

Add to Google
Translate to 32 LANGUAGES
Jpn
Indonesia

Sayangi Kendaraan Anda
ASURANSI MOBIL SHARIAH
contact :
yusuf.edyempi@yahoo.com
SMS......:...0815 8525 9555

Statistic

danke herzlich für besuch

free counters

Blog Archive

SEO for your blog

sitemap for blog blogger web website

Recent flag visits


bloguez.com

STAGE OF MODERN CIVILIZATION SOME GREATEST ACHIEVERS OR THE ONES HISTORY WOULD REMEMBER SOME WAY - CAN YOU TRACK THEM BY NAME?