<div style='background-color: none transparent; float:right;'><a href='http://www.rsspump.com/?web_widget/rss_ticker/news_widget' title='News Widget'>News Widget</a></div>

National Review : Analisis “Bilaad asy Syam” dan Al-Qaida

 

Dalam hadits disebutkan akan terjadi Peperangan Terbesar (Al-Malhamah Al-Kubra). Perang yang akan terjadi ini tidak banyak diketahui kalangan awam ummat Islam, kecuali oleh sebagian kecil saja yang menthela’ah hadits/nubuwwat Nabi berikut ini :

Rasulullah bersabda, “Kalian akan mengadakan perdamaian dengan bangsa Rum dalam keadaan aman. Lalu kalian akan berperang bersama mereka melawan suatu musuh dari belakang mereka. Maka kalian akan selamat dan mendapatkan harta rampasan perang. Kemudian kalian akan sampai ke sebuah padang rumput yang luas dan berbukit-bukit. Maka berdirilah seorang laki-laki dari kaum Rum lalu ia mengangkat tanda salib dan berkata, ‘Salib telah menang’. Maka datanglah kepadanya seorang lelaki dari kaum muslimin, lalu ia membunuh laki-laki Rum tersebut. Lalu kaum Rum berkhianat dan terjadilah peperangan, dimana mereka akan bersatu menghadapi kalian di bawah 80 bendera, dan di bawah tiap-tiap bendera terdapat dua belas ribu tentara.” (HR. Ahmad, Abu Dawud, dan Ibnu Majah).

National Reviews adalah majalah 2 mingguan yang didirikan oleh bekas penulis William F. Buckley, Jr , pada tahun 1955 dan berbasis di New York City . Ia menjelaskan dirinya sebagai "majalah Amerika yang paling banyak dibaca dan berpengaruh. Situsnya untuk berita, komentar dan opini yang bersifat konservatif."

Kali ini situs National Review (NR) baru saja merilis sebuah analisis yang sangat menarik mengenai pergerakan Al Qaeda di Suriah.  Mereka mengungkapkan bahwa Al Qaeda berhasil menangkap kesempatan emas yang tidak diketahui oleh Barat.  Walaupun analisis ini bersumber dari media Barat, namun analisis kali ini sangat penting untuk disimak. Mengapa karena ini sangat relevan dengan nubuwwat Nabi Muhammad SAW bahwa akan terjadi suatu perang di bumi Syam (meliputi Syria, Yordania, Libanon dan Israel) sebagai salah satu tanda mendekati Kiamat.

Perang yang dalam hadits disebut Peperangan Terbesar (Al-Malhamah Al-Kubra) akan terjadi di bumi Syam, wilayah meliputi Syria, Yordania, Libanon dan Israel.

image

Sementara pihak-pihak yang berperang dalam pertempuran ini adalah pihak kaum Muslimin menghadapi pihak Rum, setelah terjadinya perang Armageddon, dimana pihak Rum telah berkhianat terhadap kita dalam perang tersebut. Dan semua itu terjadi di negeri Syam (Bilaad asy Syam).

Pengenalan Perang Armageddon

Peperangan Armageddon adalah peristiwa pertama sebagai permulaan dari serentetan huru-hara di akhir zaman, pertempuran ini adalah adalah perang penghancuran dan nuklir yang akan memusnahkan sebagian besar senjata strategis.

Perang Armageddon adalah:
1. Peristiwa besar dan perang kehancuran
2. Pertemuan strategi dari perang raksasa yang sudah dekat waktunya
3. Perang persekutuan internasional (Perang Dunia) yang akan segera datang, yaitu
    yang sedang ditunggu oleh seluruh penduduk bumi pada hari ini
4. Ia adalah perang politik dan agama
5. Ia adalah perang raksasa oleh banyak pihak
6. Ia adalah perang yang paling besar dan dahsyat dalam sejarah
7. Ia adalah awal dari kemusnahan
8. Adalah perang yang dimulai dengan ‘perdamaian palsu’ yang tersebar menyeluruh
    Sehingga orang2 berkata ‘perdamaian sudah datang’, ‘keamanan sudah datang’,
    padahal kenyataannya adalah sebaliknya.

Armageddon berasal dari bahasa Ibrani yang terdiri dari 2 kata yaitu:
1. “Ar” yang berarti gunung atau bukit
2. “Mageddo” adalah nama lembah di Palestina, yang mana di lembah ini merupakan
     medan peperangan yang akan datang tersebut, membentang dari “Mageddo” di
     utara sampai ke “Edom” di selatan yang berjarak sekitar 200 mil dan dari Laut
     Putih di barat dan ke bukit Mohab di Timur yang berjarak 100 mil.

Analisis National Review tentang Syria

berikut analisis yang dipublikasikan oleh National Review yang berbasis di New York :

Kegembiraan kolektif kita yang melihat kemungkinan bahwa rezim Assad akan hancur dan pendukung Ayatullah Iran terus melemah, telah mengaburkan visi dan mencegah kita melihat munculnya Al Qaeda di Suriah.  Pada bulan Maret tahun ini, jihadis melancarkan tujuh serangan terhadap Assad.  Pada bulan Juni mereka memimpin 66 operasi dan lebih dari setengahnya terjadi di ibukota Suriah, Damaskus.  Oposisi Suriah sangat mendapatkan manfaat dari organisasi "teroris" tersebut, disiplin, pengalaman tempur, semangat keagamaan dan kemampuan menyerang rezim Assad di tempat yang paling menyakitkan.

Di wilayah Timur Tengah, yang paling diinginkan Al Qaeda tentu saja Arab Saudi, namun Suriah masuk ke dalam daftar berikutnya.  Kini, Suriah bukan lagi Suriah bagi jihadis, namun bagian dari Bilad al-Syam, wilayah yang disebut ketika perbatasan tidak lagi memisahkan tanah yang sekarang disebut Yordania, Suriah, Lebanon dan yang terpenting Palestina dan Israel.  Bagi Al Qaeda, negara-negara modern ini dibatasi oleh batas-batas artifisial yang diciptakan Inggris dan Perancis setelah Perang Dunia Pertama.  Ya, Al Qaeda memiliki memori sejarah yang panjang, tetapi mereka juga memiliki rencana untuk masa depannya.  Dan di Bilaad al Syam, masa depan terlihat baik bagi Al Qaeda.

Selama Assad mengatur Suriah, brigade Arab dan pejuang Muslim lainnya akan terus berkumpul di Bilaad al-Syam untuk mendukung jihad kaum Muslim Sunni melawan kafir Alawiyah seperti yang mereka lihat.  Assad menawarkan mereka titik berkumpul.  Dalam prosesnya, waralaba lokal Al Qaeda akan mendapatkan dukungan dan membuat aliansi dengan suku-suku Suriah dan pemimpin Sunni.  Saat Assad Jatuh, Al Qaeda mungkin akan mendapatkan kontrol de facto di Suriah sebagai basis strategis baru untuk jihadis di Timur Tengah, atau setidaknya menikmati perlindungan suku di daerah perbatasan yang lebih luas dengan Irak dan Yordania.  Sebuah pemerintahan baru di Suriah tidak hanya akan berhutang budi kepada para pejuang, tetapi juga membutuhkan kerja sama mereka untuk meminimalkan potensi pertempuran milisi satu sama lainnya.

Sama seperti Suriah bukanlah Suriah dan bagi Al Qaeda, bukanlah Al Qaeda, seperti yang kita kenal mereka adalah Tentara Pembebasan Suriah (FSA).  Bagi pasukan oposisi Suriah, pejuang Al Qaeda menyambut sukarelawan Arab dan negeri-negeri muslim, Mujahidin yang menyebut dirinya Jabhah al nusrah li-Ahli al-Syam, di antara nama-nama lainnya.

Tidak sejak zaman Jihad Afghan melawan Soviet, jihad global telah menemukan kombinasi langka penyebab kuat, dana yang tersedia, dukungan semangat Arab, persetujuan Barat, dan kedatangan para pemuda Muslim untuk berperang di bawah panji mereka untuk mendirikan pemerintahan Islam.  Sementara jumlah yang tepat dari pejuang-pejuang itu sulit didapat, itu adalah fakta bahwa dalam setiap pertempuran penting tiga bulan terakhir dari Aleppo hingga Homs hingga Deir al-zor dan Damaskus, Al Qaeda telah menonjol.

Untuk masa mendatang, pemerintahan Assad akan terus menghadapi pemberontakan keras di kota demi kota.  Mereka akan kehilangan kontrol atas perbatasan dengan Yordania, Irak, Turki dan Libanon dan pejuang asing akan datang dengan berbondong-bondong untuk berjihad di Bilaad al-Syam dengan memegang beberapa janji kuat.

Wallaahu a’lam

0 komentar dan respon:

Word of the Day

Article of the Day

This Day in History
Sanden Yogyakarta Jakarta Slideshow: Yusuf’s trip from Jakarta, Java, Indonesia to Yogyakarta was created by TripAdvisor. See another Yogyakarta slideshow. Create your own stunning slideshow with our free photo slideshow maker.
Free Backlinks Online Users

Delivered by FeedBurner

Google Translate

Add to Google
Translate to 32 LANGUAGES
Jpn
Indonesia

Sayangi Kendaraan Anda
ASURANSI MOBIL SHARIAH
contact :
yusuf.edyempi@yahoo.com
SMS......:...0815 8525 9555

Statistic

danke herzlich für besuch

free counters

Blog Archive

SEO for your blog

sitemap for blog blogger web website

Recent flag visits


bloguez.com

STAGE OF MODERN CIVILIZATION SOME GREATEST ACHIEVERS OR THE ONES HISTORY WOULD REMEMBER SOME WAY - CAN YOU TRACK THEM BY NAME?